Saya mulai dari alif

Terlahir di keluarga yang masih menjunjung aliran darah adat dan budaya yang tinggi memang menyenangkan,setiap peristiwa dijalani dengan penuh syukur,lengkap dengan rangkaian upacara adat jawa yang unik dan sakral yang menggambarkan kepercayaan kami bahwa segala kebahagiaan itu datang dari satu sumber Yang Maha Pemurah,Yang Maha Welas Asih.
Namun, memang tak selamanya indah…keluarga saya yang sarat dengan kepercayaan budaya, ternyata memiliki sisi lain semi liberalisme dalam hal memeluk sebuah agama. Turun Temurun dari sejak eyang pertama Mangunkusumo,eyang tak pernah memaksakan kehendak putra putrinya untuk memeluk agama tertentu, sampai pada eyang Katimoen, beliau juga tetap sama, tidak akan memaksakan putra putrinya untuk memeluk satu agama tertentu,semua berhak memeluk agama yang sesuai dengan hati nuraninya, dan semua berhak beribadah sesuai dengan kepercayaan yang diyakininya, tanpa mengurangi rasa sayang dan toleransi dengan sesama saudara.
Syukur alhamdulillah ayah saya adalah salah satu anak dari eyang yang meneguhkan hatinya untuk agama Islam, dan alhamdulillah saya mengikuti beliau untuk memeluk agama yang sama. Saya sangat bersyukur saya memilih agama yang indah ini. Namun sejak saya kecil, terkadang saya iri dengan teman teman sebaya saya, yang memiliki pengetahuan agama sejak kecil. Sedangkan saya, sejak kecil mungkin hanya Islam KTP saja.. *waktu kecil belum punya KTP kali indah,,:mrgreen:
Ayah dan ibu saya masih terbawa adat untuk membebaskan saya beribadah sesuai dengan agama yang saya pilih. Bahkan mereka membebaskan saya untuk beribadah ataupun tidak beribadah. Akhirnya jadilah saya gadis kecil yang buta tentang agama yang saya peluk ini. Di saat teman teman sebaya saya memamerkan riak riak canda mereka di dalam masjid ketika mereka dengan lancar mengaji IQRO jilid 1 sampai 6.. saya hanya bisa menjadi penonton saja. Di saat tiap ramadhan mereka menghabiskan waktu untuk tadarus bersama seusai tarawih, saya langsung berlari pulang ke rumah. Ah,, jangankan mengaji… sholat saja saya tidak tahu bagaimana bacaan bacaannya.
Masih teringat jelas di benak saya, bagaimana saya mengumpulkan rupiah demi rupiah untuk membeli buku panduan sholat ketika saya kelas 5 SD. pada waktu itu saya mau tidak mau harus mengetahui bacaan bacaan sholat karna sebentar lagi saya kelas 6, dan ada ujian praktek sholat, dan saya tidak ingin nilai saya jelek di ujian itu.Akhirnya saya berhasil menghafal bacaan bacaan sholat… dan setelah itu alhamdulillah saya menerapkan bacaan bacaan yang saya hafal itu dalam sholat saya sehari hari.
Kemudian saya belajar mengaji..benar benar belajar sendiri, mulai dari jlid satu, mulai dari alif… dan ternyata pada saat kelas 6 SD, ada juga ujian membaca Al Quran… waktu itu materi ujiannya adalah membaca Al bAqarah 1-5… saya sempat termangu lama ketika guru agama saya mengumumkan materi ujian itu,bagaimana bisa saya membaca Al Quran, saya masih belajar dari Alif,dan orang tua saya tidak pernah mengajarkan saya membaca Al Quran karena mereka terlalu memberikan kebebasan beragama. Akhrirnya saya meminta salah seorang teman untuk menuliskan secara latin surat Al Baqarah 1-5 di secarik kertas, dan saya pun menghafalnya,inilah cara terlicik yang pernah saya lakukan untuk lulus ujian. Pada saat ujian berlangsung, saya berlagak memelototi Al Quran dan perlahan membacanya dengan syahdu, padahal semua itu karangan belaka, lima ayat itu sudah di luar kepala saya, sehingga selah nampak saya lancar sekali membacanya.
Kemudian ujian baca Quran smp dan sma tidak semulus waktu saya SD, karena suratnya diacak.:cry: bahkan sampai seorang guru agama sma saya merasa iba kepada saya, dan mengajak saya ke rumahnya untuk mengajari saya mengaji… “ealah nduk..kok ayu ayu nganggo krudung barang tapi ra iso moco Quran…” (ealah nduk..kok cantik cantik..pake kerudung pula…tapi ga bisa baca Qur’an-red). beliau mengajari saya dengan sabar, sampai akhirnya saya mencapai jilid 5… :D. saya malu sekali, untuk kalangan teman teman seumuran saya, pastilah sangat memalukan baru bisa baca sampai jilid 5, tapi untuk saya, itu prestasi yang luar biasa walaupun akhirnya prestasi itu harus berakhir, karna saya harus berkuliah di kota lain, dan berpisah dengan guru agama saya itu.
Sepanjang kuliah saya berusaha mulai membaca Al Quran, namun otodidak untuk hal yang satu ini memang sangat sulit, terkadang saya minta bantuan teman teman saya untuk mengajari saya membaca Al Quran, namun tidak selamanya mereka ada waktu untuk saya. Akhirnya saya belajar membaca tidak mulai dari awal, melainkan mulai dari surat Yaasin, seusai sholat subuh,maghrib dan isya, saya selalu membacanya,dari yang membaca dengan terbata bata hingga akhirnya saya lancar dan nyaris hafal surat itu. kemudian, saya lanjut membaca surat Ar Rahman, surat yang indah itu saya ulang ulang pula setiap usai sholat maghrib dan subuh. sampai akhirnya saya pun lancar dan berlanjut ke surat Al Waqiah….sampai saya lulus kuliah.. dan awal bekerja lalu.. saya mulai membaca surat Al Mulk…
ada sebuah ungkapan..”Allah bisa karena biasa…” dan saya meyakini itu, akhirnya 4 surat sudah bisa saya baca dengan lancar, dan akhirnya saya mengumpulkan keberanian untuk mulai membaca Al Quran dari halaman pertama. Saya meminjam Al Quran teman kos saya, dan membacanya dengan terbata bata, dan teman saya mengawasi setiap bacaan saya dengan sabar. Saya tidak tahu apakah Allah memaafkan saya yang tidak bisa membaca dengan lancar ini, namun saya pernah membaca sebuah hadis..

اَلْمَاهِرُ بِالْقُرْآنِ مَعَ السَّفَرَةِ الْكِرَامِ الْبَرَرَةِ وَ الَّذِيْ يَقْرَؤُهُ وَ يَتَتَعْتَعُ فِيْهِ وَ هُوِ عَلَيْهِ شَاقٌّ لَهُ أَجْرَانِ

“Orang yang pandai dalam membaca Al-Quran itu akan bersama dengan para malaikat yang mulia, dan barangsiapa yang membaca Al-Quran dengan tersendat-sendat (terbata-bata) dan merasa keberatan maka baginya dua pahala.” (H.R. Al-Bukhari dan Muslim)

Saya terus belajar dan terus belajar, bahkan ketika di kantor saya belajar membaca Al Quran dengan membuka situs http://quran.com , saya membacanya tanpa lelah, saya belajar dan terus belajar, ketika ada kesulitan membaca saya minta tolong teman teman saya tanpa rasa malu, bahkan ketika teman saya sedang bepergian, terkadang saya menelfonnya untuk menanyakan bagaimana cara membaca yang benar, bagaimana panjang pendeknya, bagaimana tajwidnya, bagaimana waqafnya… dan teman teman saya dengan senang hati tetap membantu saya dan sangat mendukung niat dan kerja keras saya… sampai akhirnyaaa… Satu minggu yang lalu, saya mulai bisa…karena terbiasa membacanyaa… dan akhirnya, di hari Sabtu lalu, saya bisa membeli satu mushaf Quran bersampulkan warna kesukaan saya, dan saya tidak pernah berhenti bersyukur,kini saya telah bisa membacanya, walaupun mungkin belum sesempurna kawan kawan saya, namun saya akan terus memeluknya, dan menjaga keindahan agama saya, dengan mempelajari kitab yang saya yakini kebenarannya ini…..

Semoga saya istiqomah membacanya, dan semoga Allah memberikan kemudahan bagi saya untuk mempelajarinya…..amien….

Iklan

37 thoughts on “Saya mulai dari alif

  1. Sekarang banyak lho Ndah Al-Qur’an dengan huruf berwarna yang mempermudah kita untuk membaca dan mempelajarinya..

    Btw, makasih links-nya yah.. 🙂

  2. Cerita yang unik Ndah 🙂

    Sy juga jadi pengen share pengalaman sy belajar baca Al qur’an (sambil berharap bisa saling menguatkan).. sy mulai belajar ngaji sekitar kelas 4 sd,waktu itu sudah bisa,trus kemudian mulai smp sampai kerja menjadi sangat jarang ngaji lagi,bahkan hampir 5 tahun tidak sama sekali.

    Suatu ketika saat sy mulai belajar menapak hidup sendiri,mulai belajar kerja,mulai belajar arti hidup,kebetulan sy memutuskan belajar hidup pertama kali di Irian.Tahun pertama di Irian terasa sangat berat,rasa kangen terhadap orang tua dan teman2 terasa begitu kuat.Tetapi sy tidak mau pulang,karena sy pengin berhasil dalam kerja sy..waktu itu saya bekerja menjadi teknisi komunikasi di Pertamina.

    Saat2 hidup terasa berat inilah,sy mulai gelisa dan mulai mencari makna hidup,saya pindah dari rumah om saya ke kost,kebetulan tempat kostnya di daerah non muslim dan sy tinggal di rumah non muslim.Saat itulah saya pengen ngaji lagi,setelah membeli Al qur’an,sy mulai membacanya di kamar kost,dan sy sangat kaget ternyata saya tidak bisa membaca Alqur’an lagi,membacanya jadi terbata2 bahkan beberapa huruf saya lupa membedakannya.Parahnya tidak ada tempat untuk bertanya..sy jadi panik “saya sadar terlalu lama menyia-nyiakan bacaan indah ini”..

    Akhirnya..sy berdo’a minta kepada Allah,agar saya dituntun dan dimaafkan atas kesalahan2 membacanya.Dan mulailah saya membaca terbata2 kurang lebih 2 tahun seperti ini,cara saya nyontek cara baca Al qur’an kalo saat shalat jum’at di masjid atau pas ada acara pengajian di TV dan kadang saya harus balik ke alif.Alhamdulillah dengan tidak berputus asa,tahun ke 3 bacaan saya mulai lancar lagi dan bahkan mengaji menjadi obat jiwa saya,saat saya lagi sedih,merasa sepi dsb..bahkan saya pernah membawa Al qur’an keliling Irian,dalam rangka kerja,uniknya saya terbiasa membaca Alqur’an dengan suara keras,tidak perduli di hotel atau ditengah2 mayoritas non muslim sekalipun 🙂

    Ramadhan tahun kemarin kebetulan saya bisa puasa dengan ibu,dan sy minta Ibu saya membetulkan cara ngaji saya,kalo ada yang salah baca,dan ibu tinggal membetulkan,ketika ada bacaan yang harus di dengungkan..Alhamdulillah saya udah bisa membaca 1 juz sekali duduk dengan cara tadarus :).. (lumayan untuk ukuran anak jalanan seperti saya) 🙂 Ndah membaca Alqur’an bisa untuk penenang jiwa loh..Teruslah belajar membaca Alqur’an Ndah,yakinlah Allah Maha Pemaaf dan Maha Penuntun,apalagi di Jawa banyak ustadz/ustadzah yang bisa di jadikan tempat bertanya.. Tetap semangat 🙂 Insya Allah,Allah akan selalu memberi kemudahan..amien

  3. Subhanallah.. Saya salut sama anti, ukhti..

    Saya jadi malu. Soalnya walaupun dari kecil sudah belajar alquran tapi sampe kemaren sblm ramadhan masih males baca quran nya.

    Keep istiqamah yah ukhti 🙂

  4. Indah…
    membaca postingan indah kali ini seperti melihat diriku
    sama seperti indah, aku waktu kecil juga seperti itu
    sampai sekarang pun masih belajar dari 0
    malu rasanya, berjilbab tapi tidak bisa mengaji
    malu karena sebagian besar teman menganggap aku ngerti agama, padahal pengetahuanku masih sangat kurang sekali
    Alhamdulillah Allah menuntunku untuk berada di antara orang2 yang mengerti agama,dari merekalah aku belajar dan masih belajar..
    [yach… curcol dech :)]

  5. Alhamdulillah Allah masih memberikan hidayahnya … berarti Allah masih sayang sama Mbak, hehe. Dijadikan pelajaran aja Mbak, nanti lakukan hal yang berbeda buat anak2 Mbak ^^

  6. Hampir mirip dengan saya, baru bisa baca Qur’an itupun masih terbata-bata dan baru sejak bekerja saya hijrah untuk menjadi muslimah yang kaffah..semoga tetap istiqomah ya Indah..tidak ada kata terlambat untuk belajar..semangat dan sukses ya…

  7. Ndah …
    Jangan pernah malu untuk belajar …
    kapan saja …
    di usia berapa saja …

    Kita patut malu manakala kita tidak mau belajar …

    So setelah baca bacaan Arabnya …
    Ada Pak Uztad yang bilang … kita juga harus mengerti apa yang kita baca … artinya …

    Ini juga sekaligus pengingat untuk diri saya pribadi …

    Thanks Ndah …

    • insyaAllah indah ga pernah malu om…
      bener kata om…
      indah harus malu kalo indah ga mau belajar… :mrgreen:

      hmm..insyaAllah om,,,,, eprlahan tapi pasti indah juga akan mempelajari isi kandungan Al Quran itu.. 🙂

      makasih banyak yah om…

  8. Assalamu’alaikum wr.wb
    wah, baca postingan ini membuat saya malu sekaligus bersyukur. Malu karena sekarang aktifitas membaca Alquran tak bisa serutin saat kecil. Bersyukur karena sejak kecil bapakku telah mengajarkan untuk membaca al quran. Bahkan dengan kekerasan yang saat itu tak kumengerti. Sabetan bambu sebesar kelingking selalu mampir ke punggung dan tubuh, kalau salah melafalkan huruf dan tak sesuai dengan ilmu tajwid.
    Setelah khatam, dikirimnya aku ke ustadz lain. Setelah khatam, dipindahnya aku ke ustadz lain lagi. Begitu terus sampai lima kali berganti ustadz. Semuanya berakhir ketika aku sudah dianggapnya dewasa. Bisa menentukan sendiri kapan saatnya membaca Alqur’an dan kapan saatnya main.
    Setelah besar baru kupahami, kekerasan itu ternyata bentuk tanggung jawabnya pada Allah. Tanggungjawab yang akan ditanyakan Allah padanya saat hari perhitungan kelak.

  9. Subhanallah ukhti..
    Tertegun semangad membaca kisahnya..
    ana jadi malu.. saat kecil,setiap ba’da magrib selalu diajari bapak mengaji mulai dari juz amma.. beliau dengan sabar dan telaten mengajari ana.. namun sekarang setelah beranjak dewasa, yang seharusnya sudah bisa hidup mandiri malah malas untuk menyuruh diri untuk melantunkan surat cinta Allah untuk kita (Al-Qur’an Al-Karim).. semoga syahwat ini dapat tertepis setelah membaca tulisan ukhti Indah.. “Mulai membaca kembali”, menelaah kembali.. semoga bisa istiqomah.. ana dan anti.. istiqomah..

    *maaf kalo agak panjang dari comment2 sebelumnya, masih sempat membaca tulisan2 indah dari Indah..

  10. Ping-balik: Saya akhiri dengan ‘Ya’ (ي) « .: just a littleangel's diary :.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s