Salahkah aku..duhai pengemis???

Matahari berada di atas kepala saya ketika segerombol debu debu hitam menampar muka saya dan membuat saya menggerutu dengan kondisi yang sangat tidak saya sukai itu. Panas, gerah, polusi, dan aarrhh…. terminal tanjung priok…. ramai sekali siang itu. Saya menengok ke kanan dan ke kiri, menyapu wajah saya yang penuh peluh…. dan mendekati seorang yang kondektur bus yang tengah merokok di siang hari di bulan ramadhan itu. ” Numpang tanya pak, kalo dari sini mau ke Senen naik apa ya pak?” ..tanya saya..dan beliau menjawab ” naek ntu tu neng… yang ijo.. P14.. jurusan priok – tanah abang, tar lewat tuh..” ..”oh..iya pak… terimakasih banyak pak..mari..”. Saya meninggalkan bapak itu dan menaiki bus berwarna hijau yang cukup besar itu, masih banyak kursi kosong, dan saya memilih kursi paling depan, selain untuk menghindari pencopet, saya memilih kursi depan agar bisa menikmati perjalanan ini, dan setidaknya bisa mendapatkan sedikit angin segar dari celah jendela.

Sekitar 20 menit saya menunggu, akhirnya bus penuh juga, dan siap melaju…saya merogoh kantong saya dan menemukan uang saya hanya tersisa 3500 rupiah.. :lol:, 2500 nya saya bayarkan kepada kernet bus dan sisanya saya simpan. Ketika bus baru 5 menit melaju, 2 orang pengamen menaiki bus dan menyanyikan 2 buah lagu… dan saya sangat terhibur olehnya. Pengamen yang terdiri dari 1 orang vokalis perempuan dan 1 orang gitaris pria itu menampilkan pertunjukkan yang sempurna. Suara yang vokalis mampu menjadi magnet yang meluluhkan hati para penumpang… sungguh suara yang indah,..dipadu dengan denting gitar yang menawan. Saya langsung terpikir untuk memberikan uang saya yang tinggal seribu kepada mereka,walaupun tidak banyak, tapi cukuplah sebagai tanda bahwa saya menghargai jerih payah mereka untuk mencari uang dengan berkarya. ๐Ÿ™‚

Perjalanan berlanjut, dan ketika sudah mendekati daerah stasiun senen, jalanan macet luar biasa. Temperatur bus otomatis meninggi, supir bus juga mulai tersulut emosi, berkali kali ia membunyikan klakson dan meneriaki mobil mobil di depannya, namun tak ada perubahan yang terjadi.Bus tetap pada posisi yang sama, tak ada sedikitpun angin yang menyejukkan para penumpang. Sang supir yang nampak kepanasan dan kehausan pun menenggak habis sebotol minuman dingin yang disodorkan oleh kernetnya. Memang butuh iman yang cukup kuat untuk tetap bertahan berpuasa di kota Jakarta yang panas ini. Astaghfirullah.. semoga saya termasuk orang orang yang mampu mempertahankan ibadah puasa saya dalam kondisi apapun…

Di tengah kesibukan saya memainkan kertas kecil yang saya gunakan sebagai penggant kipas didalam bus yang panas itu, masuklah seorang pemuda berperawakan kurus, berkulit hitam, memakai baju, topi, dan celana hitam, terlihat ada rantai di kantung belakang celananya. Dan dia mulai berteriak lantang di dalam bus itu.

“mohon maap ye bapak bapak.. ibu ibu… saya hanya ingin berniat baik, saya hanya ingin jujur, tidak ada niat untuk berbuat jahat, daripada saya nyuri, daripada saya nyopet, daripada saya ngrampok ato bunuh orang… mending saya jujur aja kalo saya ini ga punya uang buat sekedar buka nanti sore.. tolong yaa.. pak.. bu… saya hanya ingin sekedar mencari rizki yang halal.. tolong ya pak.. bu.. dibantu saya ini… uang seribu buat bapak ibu semua tidak ada artinya.. tapi buat saya sanga banyak.. inget ya pak.. bu.. uang seribu itu ga akan dibawa mati.. jadi tolong kasih saya uang ya pak..bu..”

kemudian pemuda itu mulai menyodorkan tangannya ke hadapan para penumpang, satu demi satu ia mintai uang, dan ketika sampai di depan saya, saya menelungkupkan tangan sambil berkata ” maaf mas, saya tidak ada uang”… dan saya tidak bohong, memang saya tidak bawa uang lagi siang itu. uang saya sudah habis. dan saya belum sempat mengambil lagi di atm. Namun tiba tiba pemuda itu membentak saya dengan sangat keras..” kasih uangnya!!!”.. lalu saya mengulangi lagi..”maaf mas..tidak ada.. uang saya habis..”.. namun pemuda itu kembali berkata dengan nada yang keras,” heh, mbak, ga malu apa? pake jilbab kok pelit sama pengemis, ga mau sedekah!!copot aje mbak jilbabnya!!jadi jablai aja sanah!!!pelit amat jadi orang!!”… “astaghfirullah…..mas..saya ga bohong,bener bener ga ada mas…”.. Ya Allah…astaghfirullah..pengemis ini benar benar membuat saya hampir menitikkan air mata… dan dia berkata lagi ..” oh.. beneran ga mau ngasih mbak??? jadi mbaknya suruh saya nyopet aja?ngrampo aja??okelah..udah jujur…malah ga dikasih..mending nyopet aja dah..”,.. ujarnya sambil memandang saya dengan tajam dan penuh kebencian lalu meninggalkan saya dan menuju ke penumpang yang lain.lalu setelah selesai, ia turun dari bus itu, dan mengepulkan asap rokok di luar sana. Saya memangdangnya dari dalam bus, dan saya mengelus dada… astaghfirulllah.. dia bilang dia mau cari uang buat buka???tapi apa itu???dia puasa saja tidak…entahlah….apa maksudnya dia berbohong.

Hati saya tiba tiba sakit sekali, saya benar benar sakit hati oleh ucapan pengemis itu… dan saya benar benar tidak terima… bagaimana bisa dia mengata ngatai saya dengan kata kata sekasar itu…bagaimana bisa dia memaksa saya seperti itu… Astaghfirullah… bukankah kondisi badannya juga masih sehat wal afiat… bukankah seharusnya dia masih bisa mencari banyak pekerjaan halal lainnya dibanding menjadi pengemis maksa??ah… sakitnya hati saya disuruh melepas jilbab dan disuruh menjadi jablai sama seorang pengemis…. ๐Ÿ˜ฅ .. astaghfirullah… ๐Ÿ˜ฅ . Saya masih terhenyak dengan ucapan pengemis tadi, sampai seorang wanita seumuran saya yang duduk di sebelah saya di bus itu menenangkan saya..” mbak.. sudah.. tidak usah dipikirkan ucapan pengemis tadi.. mereka memang begitu mbak.. caranya maksa..mereka emang sama aja ngompas mbak…udah gitu uangnya buat foya foya lagi.. mereka itu kan preman preman senen sini..hm.. nanti biasanya ada lagi mbak yang minta2 kaya gitu.. kalo ga ada uang..mending mbaknya pura pura tidur aja..biar aman..” …. ucapnya menenangkan saya…dan saya pun menjawab “oh..begitu yah mbak.. makasih yah mbak…saya kaget sekali tadi..”

Dan akhirnya saya sampai juga di tempat tujuan saya.. saya turun dari bus dan masih menyisakan memori saya untuk mengingat kembali peristiwa yang terjadi di bus tadi.. saya segera meraih handphone saya.. dan mencari pengetahuan Islam tentang pengemis… apakah benar saya yang bersalah sehingga pantas dikatai sepeti itu.. ataukah memang pengemis itu yang salah?? dan akhirnya saya menemukan beberapa hadis berikut…

Hadits Pertama.Diriwayatkan dari Sahabat โ€˜Abdullah bin โ€˜Umar Radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
ู…ูŽุง ุฒูŽุงู„ูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ู ูŠูŽุณู’ุฃูŽู„ู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณูŽุŒ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุฃู’ุชููŠูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ูููŠู’ ูˆูŽุฌู’ู‡ูู‡ู ู…ูุฒู’ุนูŽุฉู ู„ูŽุญู’ู…ู.
“Seseorang senantiasa meminta-minta kepada orang lain sehingga ia akan datang pada hari Kiamat dalam keadaan tidak ada sekerat daging pun di wajahnya”.

Hadits Kedua.Diriwayatkan dari Hubsyi bin Junaadah Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
ู…ูŽู†ู’ ุณูŽุฃูŽู„ูŽ ู…ูู†ู’ ุบูŽูŠู’ุฑู ููŽู‚ู’ุฑู ููŽูƒูŽุฃูŽู†ู‘ูŽู…ูŽุง ูŠูŽุฃู’ูƒูู„ู ุงู„ู’ุฌูŽู…ู’ุฑูŽ
“Barang siapa meminta-minta kepada orang lain tanpa adanya kebutuhan, maka seolah-olah ia memakan bara api”

Hadits Ketiga.Diriwayatkan dari Samurah bin Jundub Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
ูŽุงู„ู’ู€ู…ูŽุณู’ุฃูŽู„ูŽุฉู ูƒูŽุฏู‘ูŒ ูŠูŽูƒูุฏู‘ู ุจูู‡ูŽุง ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ู ูˆูŽุฌู’ู‡ูŽู‡ูุŒ ุฅูู„ู‘ูŽุง ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุณู’ุฃูŽู„ูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ู ุณูู„ู’ุทูŽ ุงู†ู‹ุง ุฃูŽูˆู’ ูููŠู’ ุฃูŽู…ู’ุฑู ู„ูŽุง ุจูุฏู‘ูŽ ู…ูู†ู’ู‡ู.
“Minta-minta itu merupakan cakaran, yang seseorang mencakar wajahnya dengannya, kecuali jika seseorang meminta kepada penguasa, atau atas suatu hal atau perkara yang sangat perlu”

Alhamdulillah… membaca tiga hadis tersebut lumayan menenangkan hati saya… ternyata Islam memang tidak mensyariโ€™atkan meminta-minta dengan berbohong dan menipu. InsyaAllah dalam kasus di bus tadi saya tidak bersalah… dan semoga Allah membuka mata hati para pengemis itu.. dan memberi mereka kemudahan dalam mencari rizki yang halal, tanpa harus menipu,memaksa, bahkan menyakiti hati orang lain… semoga Allah melindungi mereka dari kekejaman kota Jakarta.. semoga Allah memberi mereka tempat bernaung yang layak.. beserta makan,minum dan pakaian yang cukup…amien..amien..amien..Ya Robbal Alamin…

Iklan

37 thoughts on “Salahkah aku..duhai pengemis???

  1. bagus. aku juga sebel tuh mbak kalo ada orang kayak gitu. kalo bepergian mending pake bus AC aja mbak, biasanya jarang pengamen, pengemis atau sejenisnya.
    ======
    Dari priok bisa naik metro mini 15 deh kayaknya, kalo gak lupa sich, hehe
    tapi yang AC kurang tau juga, saya biasanya ke Blok M dulu, tapi itu dulu, skrg dah nggak dijakarta jadi gak tau deh..

    • nah lohh.. dalam kota jakarta emang ada yg AC??ada juga busway.. tapi kan ga ada yang ampe priok.. :p

      ======

      kalo naek metro te.. naek 41 dulu ke semper.. nah..dari pertigaan semper itu naek 07 ke senen.. ๐Ÿ™‚ .. sama aja.. metro juga ada pengemis maksanya kok… ๐Ÿ˜†

  2. Bagus Ndah.. makin terasah nih tulisannya.. ๐Ÿ™‚

    Sedikit saran, untuk penulisan percakapan kalo bisa dikasih paragraf aja.. jadi percakapannya misah sendiri, dan jadi jelas terbaca.. mana narasi dan mana percakapan..

    I like it (Rianti mode on.. hehehe..) ๐Ÿ˜€

  3. luar biasa banged indonesia nii… ๐Ÿ˜ฆ
    bener2 luar biasa…

    mending suruh duduk di depe’er sekalian mba’ tu pengemis, biar idup senang mati masuk surga… huehehehe…

    sabar iia mba’… mba’ uda bener kuk, karena emang gag ada uang, klu pun mba’ ada uang lalu gag memberikan ke dia juga, saiia rasa mba’ gag salah… la wong doi pingin masuk surganya naek burok kli tu pengemis uedhann… ๐Ÿ˜ฆ

  4. kadang memang situasi seperti ini sulit dihindari,yah begitulah Jakarta..kata teman saya,hidup di Jakarta harus berani sebab kalo enggak nanti di makan orang :D..yah begitu lah sampai muncul ungkapan “Jakarta lebih kejam dari ibu tiri”..hmm inspirasinya koq Jkt maning,Jakarta maning yah ๐Ÿ™‚ tahu aja kalo saya lagi nulis buku tentang Jakarta. *gubrakk* ๐Ÿ˜€ btw template blognya tambah elegan aja neh ๐Ÿ™‚

  5. HHmmm …
    Ini ujian kesabaran Ndah …
    Yang jelas sepertinya apapun kondisi kita dia pasti punya alasan untuk mengata-ngatai kita yang tidak memberi …

    Jadi …
    Anggap angin lalu saja Ndah …

    Ok ?

    Cheers

    Salam saya

    • ckckckc..sabar kang.. :mrgreen: ehehhee… jangan emosi disini…pengemisnya juga udah ga ada..hihihi…
      wah..kang ian apal bgt tuh daerah jajahannya preman??
      punya pengalaman khusus yah kang?? ๐Ÿ˜€

      oh….pindah rumah toh… yaa..insyaAllah nanti indah mampir kalo ada waktu kang.. ๐Ÿ™‚

  6. kalau ada aku disebelah sista, udah ane tonjok tuh pengemis.. bukannya jahat cuman ikut kesel aja, lagian yang namanya ngemis itu kan enggak boleh dalam islam..

    • waduh??ditonjok??? sangar euy… atuh jangan pake kekerasan mas… ๐Ÿ˜€
      hm,,,
      kalo sepengetahuan indah seh.. ada beberapa golongan yang dibolehkan mengemis dalam Islam…..
      tapi memang kalo untuk golongan preman2 maksa itu mengemis jelas tidak dibolehkan.. ๐Ÿ™‚
      wallahu alam

  7. sabar & berhati hatilah indah…
    aku jg pernah ngalamin hanya awalnya berlaku sbg penumpang yg menunggu bis & menceritakan kesusahannya padaku..hingga aku iba & membantunya memberikan sebagian uangku..

    rupanya dia menandaiku, shg sengaja sering menungguku di tempat yg sama dan meminta menceritakan kembali kesusahan2nya. mgkn karna beberapa kali kubantu dia menjadi ketagihan & saat ku tak bisa membantu dia mengancam dan mengataiku seperti pengemis yang indah temui…jadi berhati hatilah ndah..

    weeew… kok malah curhat ya…

    • wah,,,,,, mbak shinta.,.. pasti termasuk orang yang mudah iba dan sulit berkata “tidak” yah???ckckkcc….
      keterlaluan yah kalo kebaikan kita disalahgunakan sama orang gitu..
      sabar yah mbak…. ๐Ÿ™‚

  8. Harusnya pemuda itu yang malu, masih kuat kok ngemis… (tapi kayaknya dia gak punya malu dan gak punya iman) Walaupun sebetulnya yang namanya ngemis itu tetap memalukan, mau dah tua atau muda ^ ^.

    • untuk itulah..mari kita doakan saja, untuk kebaikan pemuda itu.. ^_^…
      semoga ia mendapatkan pekerjaan yang lebih baik… sehingga bisa mengais rizki dari jalan yang halal dan diridhoi Allah..amie…

  9. Para ulama menjelaskan bahwa pada dasarnya mengemis itu DIHARAMKAN dlm islam berdasarkan hadits2 tadi,KECUALI apa yng disebutkan Nabi: “Hai Qabishah, sesungguhnya meminta-minta itu tidak boleh kecuali bagi salah satu dari tiga golongan, yaitu (1) orang yng menanggung beban hutang orang lain, maka dia boleh meminta-minta sehingga setelah cukup LALU BERHENTI, tidak meminta-minta lagi. (2) Orang tertimpa musibah yng menghabiskan hartanya, maka dia boleh meminta sampai dia mendapatkan sekadar kebutuhan hidupnya. (3). Orang yng tertimpa kemiskinan sehingga tiga orang yng sehat pikirannya(bijaksana)dari kaumnya menganggapnya benar-benar miskin, maka dia boleh meminta sampai dia memperoleh sekadar kebutuhan hidupnya. Sedangkan SELAIN 3 golongan tersebut hai Qabishah, maka meminta-minta itu HARAM, yng hasilnya bila dimakan juga haram (HR. Muslim).

    Dan kalaupun boleh mengemis tapi nggak boleh membuat orang yng diminta menjadi terganggu APALAGI sampai MEMAKSA. itu faidah yng saya dapatkan dari dosen hadits yng mengajar saya.

    Sedangkan yng meminta ke mbak itu bukan pengemis tapi itu preman berbaju pengemis. Kalo yng mengemis dlm keadaan nggak darurat aja terancam akan memakan bara api&wajahnya tak berwujud, maka apalagi kalo sampe maksa&mengeluarkan kata-kata kasar?!ditambah dusta dan tidak berpuasa lagi di bulan ramadhan?! semoga Allah memberinya hidayah.

    Dari kejadian itu juga mbak bisa bersyukur kepada Allah,karna mendapat hikmah penting bukan? mbak jadi menyadari pentingnya ilmu syar’i(agama), karena dng membaca hadits2 yng ada di hp, mbak jadi terhibur&tenang bukan? masih banyak lagi permasalahan di dunia yng solusinya sebenarnya ada dlm ilmu syar’i. maaf mbak kepanjangan, barakallahu fiik..

    • Subhanallah….. indahnyahidupsaya… bila setiap hari terus menerus dipertemukan dengan orang orang yang selalu ringan tangan untuk berbagi hikmah.. ๐Ÿ™‚

      syukron wa jazakallah mas..

  10. Ping-balik: Surakarta, Saya pamit…. « .: just a littleangel's diary :.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s