Saya malu sama Ana

Dzahaba al-dhoma’u wabtali al-’uruuqu watsabbati al-ajru insya Alloh ” Alhamdulillah….Puasa hari pertama bisa saya lewati dengan indah…. alhamdulillah….sore ini telah hilang dahaga saya dan telah basah urat-urat saya, dan telah ditetapkan pahala bagi saya…Insya Allah ……

Saya tadi beranjak dari tempat kerja saya sekitar pukul 16.05 .. dan sedikit memanjakan diri saya dengan menyambangi beberapa took busana muslimah yang ada di kota Solo, untuk mendekatkan diri saya ke arah target saya Ramadhan tahun ini… agar saya tidak hanya sekedar menjadi bidadari sehari saja… ^_^ …. Anak anak kecil berlarian menuju sebuah masjid besar yang saat itu sudah mengumandangkan adzan yang menggetarkan relung jiwa saya, dan saya hanya memandangi mereka dengan senyum yang tersembunyi di balik kaca helm saya. Sedikit teringat ketika saya kecil, saya sangat mencintai bulan Ramadhan, karena di bulan ini, saya dan teman teman menjadi lebih sering bersama di masjid, walaupun ketika itu hanya untuk bercanda ria saja, dan menanti kue kue yang bisa saya dapatkan secara cuma cuma di masjid kampung saya…ah.. dasar indah kecil… :D. Jarak masjid yang saya lewati dengan rumah kos saya masih lumayan jauh, karena itulah saya berhenti di sebuah minimarket di ujung jalan untuk membeli sebotol minuman dan meneguknya untuk membatalkan puasa saya pada hari ini. (Dari Sahl bin Saad bahwa Nabi SAW bersabda,”Umatku masih dalam kebaikan selama mendahulukan berbuka.(HR. Bukhori dan Muslim))

Seusai maghrib saya melantunkan 78 ayat surat Ar Rahman …. mencium..dan memeluk erat Al Quran saya.. alhamdulillah saya sudah lebih lancar  lagi melantunkan surat yang paling saya cintai ini… surat yang memiliki 31 ayat berbunyi “fa biayyi ‘alaa irobbikumaa tukazziban” (maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?) ini selalu mampu merengkuh saya untuk selalu mendekat dan mendekat lagi kepada Allah.. karena surat ini sungguh menggambarkan keindahan surga…dan kenikmatannya,berupa buah-buahan,warna surga yang hijau juga bidadari yang sangat cantik disurga. Kemudian seusai mengaji, saya mengajak teman teman kos saya untuk bersama sama menuju masjid.. sayangnya.. beberapa teman kos saya sudah memiliki rangkaian acara sendiri… hanya ada satu teman yang kebetulan tidak ada acara dan mengindahkan ajakan saya untuk ke masjid dan melakukan shalat tarawih berjamaah. Dan akhirnya saya dan teman saya pun segera berangkat ke masjid karena Adzan Isya sudah terdengar.

Pemandangan khas yang hanya saya dapatkan di bulan Ramadhan adalah masjid yang penuh sesak, Subhanallah.. betapa indahnya ramadhan…. Orang orang berbondong bondong datang ke masjid untuk menjemput bonus pahala mereka. Beberapa orang ibu bahkan sengaja membawa tikar dari rumah untuk berjaga jaga kalau tidak kebagian tempat sholat di dalam masjid. Dan karena saya tidak membawa tikar, saya pun minta ijin menumpang pada tikar seorang ibu yang malam ini datang bersama seorang anak perempuannya yang cantik. Anak kecil yang berkulit putih, bermata sipit dan memakai mukena berwarna orange itu nampak ceria sekali, belakangan saya ketahui bahwa dia bernama Ana, dan dia dan ibunya adalah seorang mualaf. Ini adalah Ramadhan kedua untuk Ana dan ibunya, namun ini adalah Ramadhan pertama mereka melakukan shalat tarawih bersama di masjid bersama muslim yang lain. Ana kecil masih duduk di kelas 2 sekolah dasar, gadis yang masih dialiri keturunan tionghoa ini nampak sekali kecerdasannya. Ana kecil tidak henti hentinya bertanya kepada ibunya mengenai segala sesuatu hal yang tidak ia ketahui, dan ibunya pun selalu menjawab dengan sabar. Ketika orang orang yang baru berdatangan langsung melakukan sholat sunnah tahiyatul masjid ia bertanya… “Mah.. itu mereka sholat apa? Kok ga bareng2? “… ibunya menjawab..” sholat tahiyatul masjid..Itu adalah shalat untuk menghormati masjid, sebagai tempat suci, masjid patut dihormati oleh Muslim yang akan melakukan aktivitas ibadah di masjid. Lalu Ana kecil berkata lagi “Aku mau mah..aku mau…aku mau sholat itu yah mah..”…ibunya menjawab lagi.. “sholat itu seharusnya dilakukan pertama kali kita datang sayang.. sebelum duduk…begitu.. “..namun Ana kecil bersikeras melakukan sholat itu.. dan ibunya hanya tersenyum,, “ Ya… terserah kamu deh sayang,…” …Ana bersorak.. dan bertanya lagi.. “berapa kali mah?”( berapa rakaat,maksud Ana-red) “dua sayang.. “ jawab ibunya dengan sabar….kemudian Ana kecil pun sholat… saya sempat beberapa detik memperhatikan raut wajahnya ketika sholat, nampak ia sudah hafal bacaan sholat,namun masih sangat perlahan dan berhati hati dalam mengucapkannya.

Kemudian iqomah pun terdengar, semua jamaah melakukan sholat isya berjamaah.. saya yang sholat di bawah sebuah pohon merasakan angin lembut menyapu wajah saya… oh… syahdunya sholat berjamaah di bulan Ramadhan…. ^_^ …. Seusai sholat isya… beberapa orang melakukan sholat rawatib ba’diyah isya…. Ana kecil pun kembali bertanya pada ibunya, “Mah..mah.. setelah isya trus kok pada sholat lagi?sholat tahiyatul masjid lagi kaya tadi yah mah??aku mau mah..aku mau…” .. ibunya menjawab.. “bukan Ana… itu sholat rawatib… sholat sunnah dilakukan setelah sholat fardu..kamu mau?boleh saja kok…mamah juga mau…”…lalu Ana tersenyum “asik mah.. ayuk mah… berapa kali mah??”.. “dua rakaat sayang..”.. kemudian mereka berdua pun melakukan sholat sunnah tersebut….dan saya menyusulnya setelah saya menyelesaikan dzikir saya.

Usai tarawih.. saya mengucapkan terimakasih kepada ibu Ana yang telah memperbolehkan saya nunut sholat di tikar mereka. Kemudian saya terlibat dengan sebuah obrolan pendek dengan Ana kecil… “ana cantik.. kamu kok pinter banget… tadi habis sholat wajib mau ikut sholat sunnah juga…” ujar saya kepadanya.. dan dengan lugas dia menjawab “..iya donk mbak…. Ini kan Ramadhan..mbak…tau gak? Melakukan sholat sunnah di bulan Ramadhan itu pahalanya seperti melakukan ibadah sholat wajib loh…masa iya aku ndak mau dapet pahala??mbaknya juga mau to??”… “wah…pinter banget kamu Ana..siapa yang ngajarin?” … Tanya saya masih sambil terkagum kagum.. lalu dia menjawab.. “mamah donk mbak..” ujarnya.

Dalam perjalanan pulang dari masjid menuju tempat kos saya, saya masih belum bisa menghilangkan kekaguman saya kepada Ana kecil yang saya temui tadi.. Subhanallah… lagi lagi Allah mengantarkan petunjuknya kepada saya melalui seorang anak kecil.. Subhanallah.. setelahbeberapa waktu lalu saya banyak belajar dan benar benar dibuat terharu oleh kegigihan seorang yusup.. sekarang saya sungguh dibuat kagum..sekaligus malu pada diri saya sendiri oleh seorang Ana… Saya kagum..karena Ana yang masih duduk di kelas 2 SD memiliki pengetahuan agama yang bagus.. dia memiliki keinginan yang kuat untuk mendapatkan pahala dari Allah,… dia memiliki semangat tnggi untuk beribadah dan terus beribadah.. padahal dia seorang mualaf… oh..sedangkan saya yang terlahir sebagai seorang muslim.. malah kadang kadang masih saja dikalahkan oleh setan malas yang membelenggu kedua kaki dan tangan saya, agar tidak beranjak melakukan ibadah ibadah sunnah seperti yang dilakukan Ana… saya malu Ya Allah…malu sama Ana..malu sama Allah… 😦 … 😳  semoga pertemuan saya dengan Ana malam ini bisa benar benar saya jadikan pelajaran berarti untuk diri saya sendiri.. agar saya bisa menjadi lebih baik lagi.. amien….



Iklan

32 thoughts on “Saya malu sama Ana

  1. wah saya jadi ikutan malu nih sama Ana.. hehe..
    paling banter sholat dhuha ma tahajud..
    Indah selamat berpuasa ya, semoga puasanya lancar dan penuh barokah..amin..
    saya mohon maaf juga kalo ada komentar yang kurang berkenan..
    salam 🙂

    • iyah mba ne.. sama.. 😳
      ehmm,,,sama sama mba ne.. maafin indah kalo ada hal2 yang kurang berkenan di hati mba ne cantik.. 🙂
      met puasa yah mbaa.. mudah2an lancaaaar jayaaa.. 😆

    • heheehheehe…… mari kita doakan saja semoga Anna kecil yang indah temui nantinya bisa seperti Anna Althafunnisa yang di KCB.. secara akhlak dan kepandaiannya.. amien…
      🙂
      salam SCO???? apa itu?hihihi

  2. iya begitu lihat judulnya jadi ingat Anna Althafunnisa KCB,btw salut judulnya menarik keingin tahuan pembacanya dan lagi2 Ana kecil deh tokohnya 🙂

  3. Saya malu sama Ana
    Walau kecil, tapi tahu agama
    Walau masih SD, tapi mengerti bahwa janji Allah benar adanya..

    Saya Malu sama Ana
    Yang semangat demi meraih Ridha-Nya
    Yang selalu bertanya pada ibunda tercinta

    Saya sangat malu sama Ana
    Yang belum dewasa tetapi beribadah luar biasa
    Yang sungguh mengerti bahwa Ramadhan adalah bulan mulia

    (Puisi dadakan ‘Saya malu pada Ana’ oleh saya feat seseorang yang bernama ‘Indah’)

    Ya, saya memang sudah ‘tidak muda’, tetapi pemahaman saya tentang pahala mungkin jauh lebih rendah di banding Ana.
    Ya, saya tidak bisa berkata apa-apa,
    karna…..
    Saya malu pada Ana….

    Notes (tambahan, walau tidak terlalu berhubungan) :
    Jika ibaratnya ada dua tas, yang satu kecil, dan yang satu besar, kita isi tas tersebut dengan amalan. Yang kecil kita isi dengan amalan wajib, dan yang besar kita isi dengan amalan sunnah.

    Tahu kah ??
    Sungguh, sebanyak apapun amalan sunnah yang kita lakukan, atau amalan sunnah itu telah memnuhi seluruh tas besar, maka NILAInya tidak akan bisa mengalahkan SATU amalan wajib yang berada di tas kecil, dengan kata lain, jika kita timbang, tas kecil berisi satu amalan wajib dengan tas besar berisi seluruh amalan sunnah, maka akan lebih berat tas kecil tersebut..

    Ya, terkadang di bulan suci ini, banyak terjadi keadaan di mana, amalan-amalan sunnah lebih banyak dilakukn sedang yang wajib agak ditinggalkan. Sebagai contoh, kita sahur sangat semangat, bangun pagi takut kehabisan makanan sehat, tapi ujung-ujungnya shalat shubuhnya telat sangat. Padahal mana yang wajib ?? Sahur kah ?? atau shalat shubuh kah ??
    Ya, saling mengingatkan saja…

    Semangat, maaf komentnya panjang lagi 🙂

    • agak kurang percaya? maksudnya? mas tunsa kira indah bohong?? 😀 ato gimana? pernyataannya ambigu tuh mas.. 😀
      ehm.. kalo kurang percaya.. maen lah ke solo.. nanti traweh di tempat indah dan ana biasa traweh.. nanti indah kenalin.. 🙂
      pasti gemes deh..

  4. Di asah terus kemampuan menulisnya Ndah… Suatu hari nanti insya ALLAH bisa jadi penulis beneran deh 🙂
    Amin yaa ALLAH..

    • ehm…. oh ya? kenapa sist ga kuatnya? ada riwayat sakit maag? atau darah rendah? kalau ga kuat karena sakit mah insyaAllah .. ada keringanan untuk itu…
      ehmm.. lebih semangat lagi yah sist… indah juga dalam proses perbaikan diri… makanya indah malu sama dek Anak kecil ini.. 🙂

  5. salam kenal ya mbak indah ^_^
    iya terkadang anak kecil yang mengajarkan kepada kita tentang arti kehidupan ini ya mbak 🙂

  6. Ping-balik: Surakarta, Saya pamit…. « .: just a littleangel's diary :.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s