Stop! bicara dibelakang

Entah sudah berapa malam saya enggan berdiam diri di atap seperti hari hari biasanya….saya rasa..angin yang berlarian di cakrawala Surakarta malam malam terakhir ini agak sedikit lebih dingin daripada biasanya…..

Malam ini saya hanya duduk di ambang pintu kamar saya…sambil mendengarkan radio dari handphone saya….pikiran saya mulai menerawang jauh kemana mana…memikirkan hal hal yang sedang mengusikย  ketenangan saya…namun lamunan saya terganggu…..tiba tiba saya mendengar tawa tawa renyah dari beberapa teman satu kos saya….beberapa teman kos memang sedang mengobrol sambil bercanda ria di lantai satu…sedangkan saya di lantai dua….

Suara mereka terdengar jelas sekali..walaupun kadang mereka agak berbisik bisik sebelum akhirnya tawa mereka meledak lagi…..”eh…tau ga…..si tika itu….ih….dia itu kan cewe ga bener tuh..dia suka masukin cowo ke kamarnya….ih..pasti lagi macem macem tuh dia sama cowonya….iih…kaya ga punya tempat laen aja pacaran di kamar kosan…” … ujar mba reni disambut dengan tawa dan komentar komentar sinis dari teman teman yang lain… lalu mbak nia menyahutnya.. “kalo aku sih ga sukanya sama maria tuh….gayanya sok penyanyi kelas atas aja…tiap pagi siang sore malam…nyanyi pake suara stereo gitu…emang kuping kita ga pegel apa dengernya…mending kalo suaranya bagus..nah itu…haduuh…bikin mimpi buruk deh pokoknya.,…” …”ahahhahaa…iya..bener banget tuh..aku juga anyel banget sama maria tuh….mending kalo nyanyinya pelan..ini keras banget pula…aku pernah ampe kaget loh pas aku udah tidur dia nyanyi..aku ampe bangun….hrrgh….anyel aku”……ujar mba yanti menimpali dengan semangatnya…ย  ….”ahahaaa……. ” …teman teman yang lain kembali menyambut dengan tawa tergelak…

Budaya ngglendengi atau membicarakan keburukan orang lain dibelakang…tidak dapat terlepas dari kehidupan dan pergaulan sehari hari…apalagi perempuan…seperti saya ini……..*aih….saya sendiri juga terkadang tidak bisa lepas dari satu kebiasaan buruk ini….walaupun saya tau ini salah…tapi kalau sudah berkumpul bersama teman teman memang rasanya tidak lengkap kalau belum “ngomongin orang” ๐Ÿ˜€

Malam ini setelah saya tidak berada dalam komunitas mereka dan saya hanya menjadi pendengar saja….saya jadi lebih merasakan..bahwa ngglendengi itu sama sekali tidak ada manfaatnya…… apa sih untungnya buat mereka…. bukankah lebih baik kita memberikan saran kepada orang lain apabila ada hal yang tidakberkenan di hati kita…ah…seandainya saja mereka setuju dengan pemikiran saya malam ini…untuk berhenti membicarakan orang lain di belakang…..dan berganti menjadi “pemberi saran yang baik”….

Let me to explain more….

Dari potongan kasak kusuk mereka yang saya dengar …. yang pertama adalah mengenai tika yang sering membawa masuk pacarnya ke dalam kamar kos kosan…..kalau mereka hanya membicarakan hal ini di belakang tika…tentunya tika tidak akan pernah menyadari bahwa hal itu tidak baik..baik untuk tika…maupun untuk teman teman kos yang merasa terganggu dengan kehadiran pria di kos kosan yang notabene semua penghuninya perempuan ini….coba kalau mbak reni berkanan menyampaikan hal itu secara langsung kepada tika.. “tika….tolong donk..jangan masukin cowo kamu ke kamar…..kan temen temen pada risi…..kita semua kan cewe…kalo dikos pake baju suka mini mini…..kan malu kalo cowo kamu liat kita…..trus neh tika ya….banyak loh…kasus hamil diluar nikah gara gara sering pacaran di dalem kamar tuh..cuma berdua..kan banyak setannya tuh…….gimana tika ..” hm….saya yakin yang diberi saran seperti itu…karena tujuannya demi kebaikan bersama..pasti akan mengindahkan saran itu tanpa basa basi….dan tentunya saran itu jelas lebih efektif untuk perbaikan diri sendiri dan orang lain ketimbang ngomong di belakang kan? ๐Ÿ™‚

“Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.โ€ (Q.S Al Hujuraat[49]: 12)

Apalagi dalam Al Quran sudah jelas tertera larangan menggunjingkan orang lain..jadi yuk..mulai sekarang…berhenti ngomongin orang di belakang…..dan jadilah pemberi saran yang baik….dan apabila di sekitar saya masih banyak ornag orang dengan kebiasaan buruk itu ..alangkah baiknya sayaย  diam saja….insyaAllah itu lebih baik bagi saya…… ๐Ÿ™‚

โ€œBarang siapa beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah ia berkata yang baik atau (kalau tidak) hendaklah ia diamโ€ (Mutafaqโ€™alaih).

*karena disini saya tidak mau bergunjing..semua nama saya samarkan…. ๐Ÿ™‚

Iklan

30 thoughts on “Stop! bicara dibelakang

  1. Benar sekali. Yang membicarakan orang lain itu belom tahu rasanya dibicarakan ama orang lain. ๐Ÿ‘ฟ ๐Ÿ‘ฟ Emang manusia itu harus merasakan secara langsung terlebih dahulu, baru dia sadar akan rasanya. ๐Ÿ˜ก

    Jadi, si Tika udah ditegur secara langsung belum?

  2. assalaamu’alaykum ukhti..salam ukhuwah dariku ๐Ÿ™‚

    blognya bagus banget ^^

    iya ghibah itu ringan di lisan tetapi berat di timbangan. banyak orang menganggap remeh masalah ghibah padahall hal itu besar di hadapan Allah

    • waalaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh yaa ukhti wulan…..

      ๐Ÿ™‚
      alhamdulillah..wastaghfirullah…terimakasih yaa ukhti…..blog ini cuma diary biasa…tidak ada apa apanya sebenarnya…..

      nice comment ukh….

      keep our ukhuwah… ๐Ÿ™‚

  3. bener mbak indah nggak enak banget rasanya klw dibicarakan di belakang kita, kalau saya mah lebih suka di bicarakan di depan saja jadi tw apa kekurangan kita kan bisa diperbaiki, coba klw bicara lewat belakang kan percuma sayanya nggak tw ^^ hehehe

    • iyah..bener…..indah juga ga suka tuh…. mendingan ngomong di depan…. kalau kita salah kan kita bisa langsung minta maaf… bisa langsung memperbaiki diri juga… ๐Ÿ™‚
      hm..makanya mbak..kalau blog indah banyak kekurangan..lamngsung bilang ke indah ajah yah..biatr indah bisa memperbaiki diri..

      hehe..maklum..amsih newbie..belum pinter nulis kaya mbak… ๐Ÿ™‚
      salam kenal yah mbak..
      indah manggilnya mbak siapa neh??
      namanya banyak bener,,bingung….hehe

  4. Assalamu’alaikum…
    hmm maaf sebelumnya.. sbnrnya sy kurang setuju sm tulisan di atas.. hehe boleh ya ndah boleh ya…
    tenang sy msh sayang sm indah koq.. ๐Ÿ˜€

    saya gk setujunya disini..
    kenapa ditulis lagi gitu.. kan sama saja membicarkan orang lain.. jadi kita2 ini yg komen sama dengan Indah sbg pndengar pas kejadian saat itu..

    ntar klo orang yg bersangkutan, membaca tulisan ini, gmn coba rasanya ? hmmmm

    saya ada tips nih…
    1. klo ada org yg ngomong gitu. langsung di tegur. bilang, heh gak boleh bicarain keburukan orang. klo mereka msh ngotot, nah tunjukin tu dalil yg indah tulis diatas. hehe

    2. setelah itu lupakan ap yg mereka kerjakan. ndak perlu ks tau org walopun niat kita tu baik. kasus mereka dijadikan contoh.

    3. klo ada org bicarain org dgn kita, usahakan kita tegur. klo gk berani. lbh bak kita diam. jgn ditanggapin omongan dia. anggap aja musik jazz. hehe.. kemudian dilupakan. jgn disimpan2 ato diingat2 lagi..

    4. klo pun bener2 mo cerita krn ceritanya ato peristiwanya penting, ada pelajaran berharga usahakan jgn sebut ato nunjuk nama orgnya. anggap aja ada seorang si A kemudian berantem dengan si B. nah gitu..

    5. Maaf klo saya salah. mohon diluruskan.. oke ndah..^^

    • waaw….panjang nian commentnya..
      ehm..waalaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh….
      hihihi..boleh….asal tetep sayang sama indah.. ๐Ÿ˜†

      ehm..indah jawab atu atu yah…

      1.indah menulis disini tidak ada niat membicarakan keburukan / aib orang lain…ehm….indah hanya mencoba menjadikan apa yang indah dengar sebagai pelajaran bagi kita semua….

      2.alhamdulillah..terim,akasih sudah diingatkan…heem…waktu itu indah memang sedang tidak ingin ikut campur dengan teman teman yang mengobrol di lantai satu…jadi indah pikir lebih baik indah diam saja di lantai dua….ehm..insyaAllah besok2 kalo ada gitu lagi indah ga cuma jadi pendengar setia mereka ๐Ÿ˜€ tapi indah kasih tau deh dalil 2 di atas….. ๐Ÿ™‚

      3.indah ga nyebut orangnya kok…. kan di atas uda indah bilang..nama indah samarkan….yah..jadi sama aja dengan menggunakan istilah si A si B.. begitu.. ๐Ÿ˜€

      terimakasih banyak masukkannya..sangat berarti sekali buat indah yang masih harus banyak belajar ini.. ๐Ÿ˜€

  5. kl baca ini jadi inget kata “mulutmu harimaumu”,,,
    menurut saya kita bisa terjerumus ke neraka atau termuliakan di sugra kebanyakan karena kata yang kita ucapkan…
    jadi jika nggak terlalu penting ya nggak usah di tanggapin soalnya “diam itu emas”,bukan berarti sombong lho…

    salam persahabatan ,-

    • waalaikumsalam kang duddy…..

      hihihihi…sebenernya siii..sebelum kang duddy suruh juga indah udah baca postingan2 itu mas….
      hihihihi
      selain FBR ternyata FBD juga nih si indah,,, ๐Ÿ˜€

      sangat bermanfaat sekali kang itu tulisannya….tapi belum sempat comment si indhanya,.. ๐Ÿ˜†

      • Hehehe… Yup, Indah member pertama FBD.. hahaha..

        Alhamdulillah kalo bermanfaat ๐Ÿ™‚
        Ditunggu komennya yah.. awas kalo ngga *lho ngancem..* becanda ding ๐Ÿ˜€

    • waalaikumsalam…..mbak..terimakasih banyak… *jadi maluuuu….
      senang sekali bisa menjadi teman mbak tiwi…. ๐Ÿ™‚
      mau tau pesbuk nya indah yah??
      hm….nanti chat indah ajah..biar indah kasih tau pesbuknya indah..,
      ok?

  6. hal itu memang seperti menjadi budaya, tapi berusahalah untuk melakukan kegiatan bermanfaat dengan membaca buku atau menulis misalnya jadi gak cuma sekedar ngobrol2 yang pada akhirnya jadi ngomongin orang. sayang sekali ya di indonesia budaya gosip malah makin menjamur dan di buat sebagai tontonan, makin banyak kan infotainment.. miris aja..

    • iyah mbak ne…padahal masih banyak hal bermanfaat lain yang bisa dikembangkan dan dilestarikan di indahoynesia ini….
      kenapa malah bergosip yang makin digosok makin sip yang makin hari makin marak saja..
      astaghfirullah…. mudah mudahan segera ada perbaikan di negeri ini…. yuh…mulai perbaikan dari diri kita sendiri.. ๐Ÿ™‚

  7. menggosip memang terasa menyenangkan dan biasanya tanpa sadar..hehe
    apakah ini sudah menjadi budaya kaum hawa? ah jangan jangan cowok juga suka ngerumpi..hehe..
    makasih atas sharenya ^^

    • sama sama kang ian…
      ehm…setelah indah perhatiin si…ternyata kaum adam juga suka tuh ngerumpi…tapi ga semua… ๐Ÿ˜€ …cma beberapa oknum aja..
      ehm….dan ngerumpinya kaum adam kalo indah liat lebih banyak ke ngobrolin hobi..nglawak..seru seruan… dan lain lain..
      kebanyakan kaum adam menganggap ngomongin orang itu tidak etrlalu penting.. ๐Ÿ™‚

  8. โ€œGibah itu indah, ngawur kamuโ€, sentak Inas kuat-kuat kepadaku, ketika puisi yang berjudul gibah itu indah terpampang di mading kampus. Mau tahu puisinya seperti apa?

    ***

    Gibah itu indah.

    Gibah itu indah, bisa membuat hubungan kita dengan kawan-kawan menjadi dekat.

    Gibah itu indah, karena dilakukan berjamaโ€™ah dan atas dasar suka sama suka,

    ***

    Gibah itu indah, karena dengannya sudah tidak ada lagi rahasia diantara kita, dan kita semua menjadi manusia yang sama dan tidak ada kasta. Karena keuntungan dari bergibah adalah semua rahasia bukan menjadi rahasia lagi dan semua rahasia menjadi milik umum. Bukankah hal itu bagus, sehingga masyarakat yang tidak memiliki apa-apa paling tidak punya satu hal yang mereka miliki yaitu berita dari hasil pergibahan sesama wartawan, orang kaya, orang kota, tukang becak, guru dan pengajar.

    Semua serentak mengetahui ketika seorang pejabat ketahuan minum teh poci bersama seorang artis dangdut yang berdandan menor, dan gibah itu indah ketika si pejabat melepaskan perintah untuk melakukan penembakan kepada sang wanita, karena sudah tidak tahan lagi dengan pemberitaan buruk mengenai dirinya yang didengar dimana-mana. Hasil dari pergibahan nasional, mengakibatkan rating sebuah infotainment ditelevisi swasta meningkat tajam, mendatangkan banyak iklan dan rejeki bagi banyak orang, dengan caranya yang kejam.

    Gibah itu indah sayang, namun berujung neraka. Kita tidak mengetahui kapan pertama kali dilakukan, bila kita mengetahui maka dapat kita peringati, dan berkomitmen untuk tidak menjadi anggota masyarakat yang hidup dengan gibah.

    Alkisah, Aisyah, istri Rasul beserta kawannya berpapasan dengan rombongan yang akan pergi ke suatu tempat. Ketika berpapasan Aisyah sedikit bergunjing dengan dirinya sendiri didalam hati ketika melihat wanita yang bertubuh gemuk, Aisyah berkata, โ€gemuk betul tubuhnyaโ€, dan ketika melihat tubuh yang kurus pikirnya, โ€kurus betul tubuhnyaโ€. Dan ketika hal itu diketahui oleh Rasululloh, maka Aisyah diminta untuk membuka mulutnya. Ketika aisyah membuka mulutnya, maka tiba-tiba keluarlah darah kental hitam dari mulut Aisyah yang mulia.

    Subhanallah, iri rasanya melihat bagaimana Allah menjaga Aisyah. Jika Aisyah melakukan perbuatan yang menurut kita hanya dosa kecil saja, ternyata sudah dihukum oleh ALLOH di dunia. Dan darah hitam yang kental itu menunjukkan bahwa perbuatan Aisyah dalam bergibah itu, walaupun hanya terlintas dipikiran saja, telah dihukum oleh ALLOH.

    Bagi kita sebagai sesama wanita, gibah itu merupakan hal yang menyenangkan dan terlihat indah karena mampu membuat kita mungkin memiliki banyak teman karena begitu banyak informasi, berita dan cerita dari kita untuk teman-teman kita. Hal itu semua tanpa kita sadari mampu mempererat ukhuwah, namun sebetulnya gibah itu merupakan sebuah dosa besar yang tidak terlihat langsung korbannya, tapi dampaknya luar biasa. Dan hal itu lagi-lagi ditunjukkan oleh Allah dalam Al Quran Surat Al Hujurat ayat 11 yang berbunyi

    โ€Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain, (karena) boleh jadi mereka (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olok), dan jangan pula perempuan-perempuan (mengolok-olokkan) perempuan lain, (karena) boleh jadi perempuan (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari perempuan (yang mengolok-olok). Janganlah kamu saling mencela satu sama lain, dan janganlah saling memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk (fasik) setelah beriman. Dan barang siapa tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalimโ€. (QS.49:11).

    Astaghfirullohaladzhiim, yaa Roob, dalam siangmu yang terik ini, hamba memohon kepadamu, untuk menjadi bagian dari hamba-Mu yang mampu menjaga lidahnya untuk selalu berkata baik dan tidak berkata-kata yang membawanya ke neraka.

    Gibah itu indah, mempererat ukhuwah tapi dibelakangnya terdapat sengsara berujung neraka.
    -Wallahu’alam-

  9. iya gw pro sma indah, sedikit tambahan ya, misalnya ada sahabat cwok maupun cwek melakukan kesalahan dgn kita, alangkah baiknya kita sahabatnya menegur langsung ke dy, itu lebih baik dan bermanfaat karena dapat merubah sahabat kita jadi lebih baik, baik itu terhadap kita ataupun dengan orng lain di kehidupannya, ngomongin orang di belakang itu gak salah asal yg kita omongin tersebut bukan hal2 buruk, misalnya cwek lagi berusaha mempromosikan teman cwoknya kepada tman cweknya agar mereka jadian, nah promosikan teman cwoknya itu kan sama dengan ngomongin dy d belakang tapi hal yg positif, yg setuju hands up hahahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s